Friday, October 5, 2012

Ini Cerita Ospekku, Apa Ceritamu? part 1

Caution: cerita ini agak panjang, harap siapkan kopi atau kacang~

Nah! Sesuai dengan janji gue di postingan sebelumnya, sekarang gue mau ceritain tentang ospek di kampus kemarin (lebih tepatnya hari Senin-Selasa). Seperti yang kalian tau, gue (akhirnya) kuliah di LPKIA, Bandung. Buat lo yang belom tau LPKIA, cari aja lah di google haha. Gak gak becanda, LPKIA itu dulu kampusnya almarhum kakak gue. Udah pada tau kan cerita tentang almarhum kakak gue (alumni 2007)? Yaudah lah anggep aja udah tau ya, gue males bahasnya.

Langsung aja yuk cerita~ 
Gue mulai masuk kuliah hari Senin tgl 1 Okt. Disuruhnya sih pake baju hitam putih doang. Awalnya gue kira ini kampus nggak ada ospeknya? Wah manteb bener. EH TERNYATA OH TERNYATA SAUDARA SAUDARA. Hari Senin itu masuk cuma buat dikasih tau perlengkapan yang harus dibawa buat ospek (disebutnya MOSWA si lebih tepatnya) hari Selasa-Rabu. Semacam pengarahan gitu. Gubrak. Oiya, waktu itu gue dapet kelompok 14 dengan mentor cowok. Dan, panggilan buat mentor adalah Ayah-Bunda (oke plis jangan ada yang ketawa). Jadi gini, setiap panitia itu punya panggilan masing-masing dan memakai syal beda warna.
Mentor = Ayah-Bunda, syal biru dongker
Seksi Acara = Aunty-Uncle, syal merah marun (kalo gue nggak salah inget)
Tatib = Kapten, syal hijau stabilo (yang bakal banyak gue bahas di postingan ini)
Medis syal putih dan seterusnya lah...
Di hari Senin kita semua para maba juga dikasih yel-yel kayak sapaan, salam tatib, ijin lewat ke kapten dst. OIYA! Hal pertama yang sempet menghambat gue komunikasi sama temen-temen baru gue di Bandung adalah membiasakan diri untuk berbicara dengan AKU-KAMU. Ya, you know lah ya walaupun gue lahir di Bandung, tapi 18 tahun gue tinggal di Jakarta. Kalo kata temen-temen gue, gue itu nyablak dan betawi abis. Lo bisa bayangin kan ibarat anak betawi yang nyangsang di Bandung? Saking frustasinya gue sampe bilang gini ama temen-temen gue "maaf yaa kalo aku suka keceplosan ngomong pake gue-elo, maklum pendatang baru haha". Oke lanjut! Yel-yel yang paling ribet adalah yang berhubungan sama tatib. Tatib itu ibarat....ibarat apa yak? Ya kalo di 42 mah ibarat kamsis gitu lah. Beda nama doang, sama beda tingkat oktaf suara. Kalo kamsis di 42 cuma 3 oktaf, tatib di LPKIA mah 7 oktaf juga kuat gue rasa.

Hari pertama moswa kita disuruh dateng jam 5 tapi nggak boleh turun di depan kampus jadi harus jalan beberapa meter dulu lah dan udah ada kapten memakai syal hijau stabilo yang menunggu (ya, hijau stabilo, itulah kapten jadi jangan salahkan gue kalo setelah moswa jadi trauma sama warna itu). Dengat seperangkat alat sholat alat ospek, gue jalan dengan maba lain dan disuruh baris. Dari sini, mulailah para kapten beraksi (cielah kayak lagunya kotak). Teriakan di sana sini menyerukan kata "NUNDUK SEMUA NUNDUK! NUNDUK UJANG, NYAI. JANGAN ADA YANG LIAT-LIAT!" Ya kira-kira begitulah. Oiya gue belom cerita kalo para maba itu disebut dengan panggilan Ujang-Nyai (oke plis jangan ketawa lagi). Ini sungguh asing buat gue, ibarat biasa dipanggil Abang-Mpo kenapa jadi Ujang-Nyai gitu kan (ah, i miss Jakarta already). Sebenernya pas lagi baris subuh-subuh gitu, gue berniat buat lirik-lirik nama kapten yang lagi marah-marah itu biar bisa gue cantumin di postingan ini, tapi gue gagal. Ya gimana mau liat nama mereka, wong kita disuruh nunduk. Nah, pas udah nyampe kampus, kita baris per kelompok. Disuruh ngeluarin makanan (dengan nama aneh-aneh ituloh) dan yang salah kena hukum. Daaaan sialnya, kenapa wafer superstar sama tango gue nggak ada di tas??? Gue panik setengah mati, asli deh gue udah beli itu tapi kenapa nggak ada. Dengan sangat terpaksa, gue pun ikut kena hukum. Hufft, untungnya banyak yang dihukum jadi nggak malu-malu amat lah ya haha. Singkat cerita para maba lagi dengerin pembicara tentang narkoba lanjut sama sex education di gedung serbaguna gitu. Kelompok gue duduk kedua dari belakang. Itulah alasan yang membuat gue sangat amat amat ngantuk banget. Setelah yg tentang sex education selesai, mc ngasih tau kalau acara akan kita mulai. Dan tiba-tiba BRAK BRAK BRAK *pintu dari semua penjuru terbuka dan terdengar bunyi sirine* diiringi dengan kedatangan semua kapten yang teriak-teriak. Gue yang saat itu lagi ngantuk berats, celingukan beberapa detik, mencoba mencerna apa yang diteriaki oleh para kapten. Karna jujur ya, entah kaptennya yang teriak kekencengan atau kuping gue yang budeg apa gimana tapi emang gue ga jelas tu kapten ngomong apaan. Eh taunya ternyata kapten-kapten itu teriak gini "NUNDUK SEMUA NUNDUK, TEMPELIN JIDAT KE TEMENNYA". Itu yang namanya bangku kita tarik tarik ke depan sampe susunannya acakadut cuma buat nempelin jidat ke orang yang di depan kita. Asli, hampir jantungan gue. Dari yang ngantuk jadi langsung melek gitu. Kampret emang! Kekacauan itu berlangsung sekitar 5 menitan lah. Emang bener-bener cuma buat ngagetin doang hufft -_-

Ada hal yang bikin males kalo ketemu kapten, apa hayo? Yap, harus salam tatib atau izin lewat. Bukan karena gue takut atau apa tapi lebih karena gue nggak apal gerakan salam tatib sih huahaha. Gue selalu ketemu kapten pas mau sholat (buset mau sholat aja mesti joget-joget dulu). Ya begitulah nasib maba. Hari pertama selesai jam 5 lewat tapi eh tapi kita belum dikasih tau barang-barang yang harus dibawa buat hari kedua. Dan asal lo tau....mereka ngasih taunya itu lewat facebook dan twitter jam 7 malam. Damn! Terus gue harus belanja malem-malem gitu? Ah sungguh terlalu. Yasudahlah terima nasib. Hari udah mulai gelap, gue minta jemput tapi ujan dan gue disuruh naik angkot sendiri. Oke, tapi ujannya makin gede akhirnya gue neduh dulu. Gue mulai kebingungan. Satu hal yang gue takutin, gue takut nyasar bro! Ini bukan wilayah gue dan udah malem pula. Hah, gue tau sih naik angkotnya tapi tetep aja takut kelewatan turunnya soalnya ini udah gelap. Kalo ditinggal ditengah Jakarta jam 10 malem sih gue fine-fine aja, kampung gue~ But it's not Jakarta, dude! Akhirnya dengan kenekatan gue selamat sampai rumah. 

Mau tau kisah gue di hari kedua moswa? Akan lebih banyak bahasan tentang kapten dan panitia lainnya. Sssst...gue bakal kasih foto-foto gue bareng kapten pas di akhir acara moswa loh. Penasaran kan kayak apa tampang-tampang kapten yang tadi gue bahas? Tunggu postingan selanjutnya!!

Big Hug,
Sarahsariz

4 comments:

Thanks for the lovely comments. I really appreciate all your comments and i will try to reply as soon as possible on your blog, dear :)