Friday, October 19, 2012

[MOSWA] Kelakuan Kapten yang Bikin Ngakak

Ngapain cerita tentang Moswa lagi, Sar? Kan moswanya udahan. Iya, moswanya emang udahan. Tapi akhir-akhir ini gue lagi hobby banget ngomongin tentang moswa sama temen-temen gue (Shenny, Novita, Silvi, Rifti) pas pulang kuliah. Entah itu di kantin, di koridor, bahkan di masjid! Emang nggak ada abisnya kalo bahas tentang moswa, apalagi bahas kapten. Catet, KAPTEN! Ngebahas kapten itu kita bisa berhari-hari dan nggak akan abis-abis ceritanya cinta fitri mah lewat. Serunya lagi, ternyata banyak kejadian-kejadian yang kocak pas lagi moswa tentang kelakuan si kapten. Siapa bilang kapten bikin serem? Nih ada beberapa kelakuan kapten yang justru bikin ngakak. Mari kita ulik~
  1. (ini cerita dari gue) pas hari kedua sebelum nyampe bikasoga, kan maba disuruh baris dulu tuh subuh-subuh kemudian disuruh jalan per barisan dipindah-pindahin gitu deh. Kan kalo kapten lain mah nyuruhnya gini "AYO NYAI CEPETAN CEPETAN JALANNYA!!" (dengan suara lantang dan menggelegar). Eeeeh pas lagi nunduk gitu (gue baris paling depan), ada kapten yang nyuruh gini "ayo ayo nyai jalan" (dengan suara yang sangaaaaaaat lembut dan pelan). Seketika gue langsung nengok dan berekspresi "He? Ini kapten nih?" Hahaha parah lah ngomongnya lembut gitu kayak medis, asli gue nahan ketawa.
  2. (cerita dari Silvi) pas maba lagi pada makan siang, kapten tetep jalan-jalan. Nah, ada satu kapten cewe yang teriak gini "AYO TAWARIN AYAH BUNDANYA. TAWARIN KAPTENNYA!" Kemudian maba diam, nggak ada yang nawarin si kapten itu. Terus si kapten teriak lagi "NGGAK ADA YANG NAWARIN NIH?" Kemudian dia pergi dan berkata....iiiih bete nggak ada yang nawarin! HUAHAHAHAHA asli dong gue ngakak denger cerita yang ini. Kesian bener itu kapten :p
  3. (cerita dari Shenny) pas lagi baris, di depannya ada maba yang pake make up. Padahal peraturannya itu nggak boleh make make up. Terus ada kapten cowo yang nyamperin dia sambil bilang gini "Kamu besok jangan pake ini ya!" (si kapten sambil meragakan gerakan memakai blush on ke pipinya sendiri) Kebayang nggak? Si Shenny yang ada di belakangnya mah langsung ketawa dong liat kapten nyontohin make blush on. Entah karena si kapten nggak tau namanya atau gimana ya jadi dia harus meragain begitu haha kapten kapten ckck.
  4. (cerita dari Novi) nah kalo ini pengalaman dia yang konyol banget. Cerita si Novi mah pas moswa bikin ketawa semua. Ceritanya gini, pas lagi baris gitu eeeh tiba-tiba nametag dia copot talinya. Langsung dong dia panik sambil megangin nametagnya supaya nggak jatoh. Eh taunya ada kapten yang negor dia gini "NGAPAIN KAMU KETAWA-TAWA NYAI?!" Dengan polosnya si Novi malah ngejawab si kapten "bukan ketawa kapten ini copot" (sambil mengangin nametag). Huahahaha jleb banget kalo gue jadi kaptennya. Udah capek-capek teriak eeeeh taunya salah plus dijawab lagi. Jarang banget ada maba yang berani ngejawab kapten haha sabar yaa ten.
  5. (cerita dari gue & Shenny) pas hari kedua abis sholat ashar, gue sama temen-temen (termasuk Shenny) dikerjain sama banyak kapten. (inget dong cerita gue yang dikeroyok kapten di postingan moswa part 2?) Kelakuan kapten yang bikin ngakak itu ada pas gue sama yang lain salah mulu gerakan salam tatib (karena emang gue nggak apal). Terus ada satu kapten cewe (gue masih inget mukanya dan udah tau namanya, tapi nggak enak kalo disebutin) yang teriak gini "KALIAN UDAH DUA HARI MASIH NGGAK APAL SALAM TATIB?! yang harus kalian tau, itu kapten teriak depan muka gue tapi........dengan suara sisa-sisa penghabisan moswa alias suaranya udah sekarat! Itu mah gue cuma bisa gigit bibir dong supaya nggak ketawa. Asli, nahan ketawa itu nggak enak. Lagian itu kapten udah tau suaranya abis, masih juga maksain teriak. Depan muka gue pula. Ckck
Yap, kayaknya segitu aja yang bisa gue share tentang kelakuan-kelakuan kapten yang bikin ngakak selama Moswa. Buat kapten-kapten yang baca ini, siapa hayo yang ngelakuin kelakuan-kelakuan di atas? Hahaha.
Bonus foto panitia Moswa, kapten ada di barisan atas memakai baju hitam-hitam

Thursday, October 11, 2012

My New Act: BasCom

Saat lo baca judul postingan ini, gue tau apa yang ada di pikiran lo. Sebelum lo mikir yang aneh-aneh, gue mau langsung klarifikasi. Bukan, bukan! Gue bukan frustasi kemudian beralih profesi jadi pedagang yang jualan baskom, panci dan temen-temennya. Bascom yang ini beda. Bukan temennya panci, bukan juga temennya piring. Ini bukan baskom biasa~ *cielah*
Not baskom, but BasCom.
Apaan tuh Bascom, Sar? Oke Bascom itu singkatan dari Barudak Seni Computer. Buat lo yang nanya apaan arti barudak, barudak tuh bahasa sunda artinya........artinya apaan yak? *tepokjidat* *telponmama*
Ah, cari ajadeh di google translate apa arti barudak  barudak itu artinya anak-anak. Nah iya itu (kalo ngga salah). Well, Bascom itu adalah salah satu ukm (semacam eskul kalo sma mah) yang ada di kampus gue LPKIA Bandung. Kenapa gue tertarik ikutan Bascom? Simple sih, kayaknya seru aja gitu belajar-belajar bikin animasi dll. Ditambah lagi waktu promosi pas moswa, mereka anggotanya banyak (pake banget) trus keliatannya seru. Yaudah, gue mau coba. Dari hari pertama masuk kuliah, gue mau daftar tuh tapi nggak ada temennya. Pas gue tanya temen-temen gue "ada yang mau ikutan Bascom nggak?" *hening* *gelenggelengkepala* huft. Akhirnya gue nggak jadi daftar tuh, coba besok aja siapa tau ada yang mau ikutan, biar daftarnya ada temen. Pas besoknya, alhamdulillah yah ada satu temen gue yang nanya "Sar, kemaren kamu ya yang mau ikut Bascom? Aku juga mau ikutan deh."Hah akhirnya ada temen juga, daftar lah gue. Pas mau daftar, deg ini kenapa kapten semua isinya? *dalemhati* (masih pada inget kapten yang gue bahas di postingan sebelumnya kan?) Dan sialnya lagi, ada satu kapten yang gue bilang nggak ada tampang sangar-sangarnya kayak nyadar gitu kalo gue yang nulis di blog ini. *mampusguemampusgue* Daaaaaan jeng jeng, dia bisik-bisik ke kapten-kapten lain yang ada di situ, nyambung, nyambung dan nyambung ke yang lain sampai akhirnya ketauanlah kalo gue ini Sarah, yang nulis cerita tentang moswa di blog. Semuanya langsung pada bilang "Oooh ini Sarah teh. Oooh ini yang nulis di blog teh. Sini dulu sini dulu ketuanya mau ngomong". Mati gue, bener-bener mau mati. Dan asal lo semua tau, kapten-kapten yang gue bahas di postingan moswa itu semuanya anggota Bascom. *tambahmati* Dan satu lagi, ketua Bascom-nya (cewe yang juga kapten pas moswa, yang gue inget banget waktu itu teriak depan muka gue tapi suaranya udah abis) saat itu, saat gue lagi daftar Bascom, dia lagi beneran ngebaca blog gue! Asli, kebayang dong malunya kayak apa? Malu berlipat-lipat ganda lah. Belom lagi ledekan dari kapten-kapten yang lain. Huft.
Lanjut hari besoknya nih, gue sama Seni (temen gue yang ikut Bascom juga) ngerasa kalo dari AS cuma kita berdua doang yang ikut Bascom, nggak seru. Akhirnya langsunglah gue membujuk dan merayu dengan sedikit memaksa tentunya dua temen gue yang lain ikutan juga. Daaaaan berhasiil! Aha, rayuan gue masih manjur ternyata. Gue anterin lah mereka berdua daftar, ketemu kapten-kapten lagi. Dan masih aja ngebahas blog gue. Double huft. 
Malah pada bilang gini "Kan moswa udah selesai, nanti bikin tulisan lagi ya di blog tapi tentang Bascom. Tapi diganti blognya jangan pink, item!"
Baiklah, sesuai dengan perintah kapten, gue bikin ini tulisan haha. Dan gue juga udah ganti warna blog bukan item tapi abu muda. Sudah dilaksanakan ya perintahnya, Kapten :p
Terakhir tadi nih ada satu temen gue yang akhirnya termakan bujukan gue (lagi) buat ikut Bascom. Aha, jadi udah ada 5 orang anak AS deh yang daftar Bascom.
Kedepannya, kalo nanti gue udah mulai aktif pasti gue ceritain lebih banyak lagi tentang Bascom. Mungkin dulu dulu lo udah bosen gue ngebahas soal Fortomagz (my ex-eskul on 42shs), sekarang gue nggak bakal cerita tentang Fortomagz lagi tapi tentang Bascom! (Btw, kangen juga sama Fortomagz. Ah, sudah lama tidak berjumpa dengan deadline majalah!)
See you on the next post! :D
Supported by,


Monday, October 8, 2012

Ini Cerita Ospekku, Apa Ceritamu? part 2

*yak boleh dienakin dulu posisi duduknya sebelum mulai baca*
Ada yang udah nungguin postingan ini? (dih kepedean banget lo, Sar). 
Oke langsung aja ya gue mulai cerita di hari kedua moswa. Kalau boleh gue kasih tema buat hari kedua, temanya adalah "pegel pantat" (jangan tanya kenapa, ntar lo juga tau sendiri alesannya). Hari kedua kita acaranya itu bukan di kampus, tapi di gedung bikasoga karena malemnya bakal ada malam inagurasi gitu. Disuruh ngumpul jam 5 di depan griya buat batu. Masih sama kayak hari pertama, kita baris dan para kapten mulai "beraksi" dengan teriakan-teriakan "NUNDUK SEMUA NUNDUK, PEGANG PUNDAK TEMENNYA. CEPETAN UJANG, NYAI!" Ya, kira-kira begitulah. Nah, salah satu kapten yang entah siapa namanya mengucapkan dialog yang cukup tergiang-ngiang di kuping gue sampe sekarang, begini kalimatnya "NUNDUK SEMUA NUNDUK, JANGAN JADI LIAT-LIAT. DI SINI NGGAK ADA DANGDUTAN!" Buset, kenapa harus dangdutan? Siapa juga kali yang bikin dangdutan subuh-subuh begitu. Dan bisa-bisanya lagi tu kapten nggak ketawa pas ngomong gitu. Salute! Abis baris dan jalan menuju lokasi, kita duduk baris per kelompok. Biasa lah, pengecekan makanan yang harus dibawa ituloh. (Sssst, jangan bilang-bilang kapten ya waktu itu gue ada salah bawa makanan tapi males kena hukum untung kapten nggak ada yang ngeliat soalnya gue duduk di depan) Lumayan lama kita duduk di luar (belom masuk ke bikasoga) dan pantat gue udah mulai cenat-cenut.

Pas masuk ke dalem bikasoga, kita duduk sambil disuruh kapten buat nunduk ke pundak temen depannya. Lumayan lama ituloh nunduknya. (dan alhasil membuat gue tertidur selama beberapa menit). Padahal kapten udah teriak "NUNDUK SEMUA NUNDUK, JANGAN JADI TIDUR!" Tapi gue yakin seyakin-yakinnya, 50% maba pasti tertidur pas lagi nunduk. Ya kecuali kalo kapten lagi ada disamping lo gitu kan ya, terus lo tetep tidur, yah bisa-bisa beneran jadi tidur selamanya mungkin lo haha. Kita lumayan sangat  lama duduk di dalem bikasoga buat ngeliat perkenalan UKM dan cukup membuat keram pantat.
Ya kira-kira beginilah suasana di dalem Bikasoga (gue lagi tidur nih)
Pas lagi perkenalan UKM-UKM yang ada di LPKIA gini, kapten tetep jaga di belakang-kanan-kiri maba. Boleh ke toilet tapi gantian katanya. Nah, temen sekelompok gue ada yang ke toilet. Tapi kok dia lama amat yak, dalem hati gue. Nyasar apa gimana gitu kan. Eh pas dia balik, ternyata eh ternyata dia dikerjain dulu sama kapten! Disuruh salam tatib dan ijin lewat, dan itu berlangsung di dalem kamar mandi!! Kampret man, padahal gue juga kebelet mau ke toilet tapi setelah denger kayak gitu, gue rasa mending nahan pipis daripada harus joget-joget yang akhirnya malah jadi pipis di celana. Selama gue nahan pipis, gue selalu nengok ke kanan (kebetulan toilet cewek ada di sebelah kanan) buat ngeliat ada apa nggak kapten yang jaga di depan toilet cewek. Setelah gue liat kondisi aman, langsunglah gue lari ke toilet dengan jurus pipis di kejar setan.

Setelah selesai semua perkenalan UKM, kita dipencar-pencar sesuai dengan prodi masing-masing. Sebelum masuk materi prodi, kita dikasih waktu istirahat buat makan dan sholat. Gue sama temen-temen gue yang lain mutusin untuk sholat ashar dulu. Pas mau jalan ke mushola, banyak kapten. Ya, banyak kapten. Tapi untungnya pas jalan ke musholanya kita nggak disuruh salam tatib atau ijin lewat (aman). Eeeeeeh pas baliknya, padahal gue udah sengaja lewat jalan lain yang nggak ada kaptennya, tetep aja diteriakin sama si kapten dan disuruh baris. Yang paling gue inget, itu kaptennya bukan satu, bukan dua, tapi gerombolan (kampret, maennya keroyokan). Dan kita disuruh salam tatib berulang-ulang (karena nggak kompak). Fyuh~ Alhasil pas gue nyampe ke barisan, kata mentor gue waktu makannya sisa 3 menit. DAMN! Mau gimana cara makannya coba 3 menit. Dan akhirnya gue cuma makan 3 suap karena kapten udah teriak-teriak buat ngeliat kelas.

Abis materi prodi, kita balik lagi ke dalem bikasoga. Acara kosong selama beberapa menit dan diisi dengan lawakan-lawakan mc (anak acara). Ada uncle Kikok, uncle Michael, aunty Uni. FYI, uncle Kikok itu orangnya kocak abis. Gayanya "kebancian" (mungkin itu cuma akting) dan selalu diledekin sama dua mc lainnya. Nah! Salah satu maba (namanya Angga) ditarik ke depan sama uncle Kikok. Ternyata eh ternyata dia latah bro! Asli gokil abis itu orang. Ngakak gue selama dia dikerjain di atas panggung. Oya, satu hal! Selama si Angga latah, gue selalu langsung nengok ke belakang (tempat di mana kapten berdiri) buat mastiin mereka ketawa apa nggak. Dan yang harus lo semua tau, beberapa kali gue nengok, nggak ada satu pun kapten yang ketawa! Catet! (gue saranin mereka semua mendingan ikutan acara tahan tawanya trans tv deh, pasti menang :3) Gimana caranya ya tahan tawa gitu, gue jadi penasaran. Katanya dilatih dulu, dilatih tahan tawa gitu? Ah sudahlah kalo mikirin ini nggak bakalan kelar ceritanya ampe besok. Oya oya gue mau cerita, ada salah satu kapten yang menurut gue tampangnya nggak ada sangar-sangarnya. Tampang-tampang good boy gitu (kalo dia nggak pake syal ijo stabilo, mungkin gue bakal ngira kalo dia adalah medis)

Langsung ke malem inagurasi aja ya. Kita disuruh baris diluar bikasoga buat sweeping. Katanya, selama malem inagurasi itu ngga boleh bawa makanan, alat tulis, minuman, dll. Jadi semuanya dikumpulin dulu ke mentor (buset, berarti selama malem inagurasi kita bakal kelaperan dan kehausan dong ya? apalagi gue yang cuma makan 3 suap. jawabannya adalah banget. dan malem inagurasi itu nggak sebentar loh ya. Selamat!) Banyak band-band dari tiap prodi yang tampil dan dilanjutin sama perkenalan panitia. Mulai dari seksi mentor, konsumsi, logistik, pubdok, transportasi, medis, dan kapten. Pas perkenalan medis, mereka push-up rame-rame loh di depan. Katanya buat ngehargai maba yang kena hukuman. (gue langsung bilang, harusnya kapten yang begitu bukan medis). Setelah panitia udah perkenalan, tinggal para kapten nih yang belum ceritanya. Gue nengok ke belakang, kapten nggak ada di posisi. Nah! Pasti abis ini perkenalan kapten dengan sirine dan teriakan-teriakan pemacu jantung itu deh. Nggak lama kemudian, BRAK! (bunyi sirine beserta teriakan-teriakan kapten) Bener kaaaan apa kata gue, udah ketebak lah kapten haha. Mulailah mereka perkenalan, dimulai dengan pemutaran video latihan untuk moswa 2012. Gimana perjuangan mereka di tengah terik matahari. (ngeliat video itu, gue jadi kasihan sama kapten). Nih gue ada fotonya pas mereka latihan.
perjuangan para kapten
Abis pemutaran video itu, mereka semua push-up 30 kali. (iya gue ngitungin ada 30 kali loh!) dan bending 20 kali. Salute! Setelah itu barulah mereka menyebutkan nama dan jurusan dengan lantang bahkan saking lantangnya, gue cuma bisa hah hah doang karena nggak jelas mereka ngomong apa. Gini contohnya "NAMA,  BUDI, MI!" Gue cuma bisa ngedenger buntutnya doang. Dan nggak sedikit (hampir 50%) kapten suaranya abis. Antara kasihan dan lucu sih sebenernya haha. Abis perkenalan kapten, barulah hiburan dari anak-anak KREAKAM. Seru banget! Khususnya Pom-Pom Boys. Dan gue sangat tidak menyangka kalo mentor gue adalah anggota Pom-Pom Boys. Asli, cantik-cantik banget mereka haha. Kemudian acara MOSWA ditutup dengan keseruan dari band dosen. Kita semua joget bareng, seneng-seneng bareng. Sssst, kapten juga udah bisa senyum loh! Dan gue sempat mengabadikan foto dengan para kapten dan panitia lainnya. Cekidot~

Inilah mentor Pom-pom Boys kelompok 14, ayah Badar.
Ini kapten yang gue bilang tampangnya kagak ada sangar-sangarnya :p
Kapten dengan predikat tampang ter-sangar, asli serem abis mukanya
Ini kapten cewek dengan predikat tampang ter-jutek hasil voting
Berhubung banyak temen yang bilang kapten ini keren, okelah gue kasih predikat dia sebagai kapten ter-keren
Yel-yel moswa, gerakan salam tatib, itu kerjaannya mereka, seksi ACARA
Nih yang namanya uncle KIKOK, keliatannya "ngondek" nggak? Haha
Maba LPKIA, lalala yeyeye~~
kata kapten yang ini "fotonya jangan disebar ya, nanti ketauan" jadi kalian diem-diem aja ya gue share foto ini :p
Nah, selesai deh cerita MOSWA gue selama dua hari. Walaupun sangat amat melelahkan, tapi juga sangat menyenangkan. Sampe-sampe pas malemnya gue mimpi di teriakin sama kapten suruh nunduk tau nggak! (ini serius). Bahkan temen gue bilang kalo dia kangen sama kapten. Haha labil ya, pas masih moswa sebel banget sama kapten eh pas udah selesai moswa malah kangen. Terima kasih kapten dan seluruh panitia atas keberhasilan moswa 2012-nya. That was an unforgetable moment! Such an amazing learned <3

Big hug,
Sarahsariz

Friday, October 5, 2012

Ini Cerita Ospekku, Apa Ceritamu? part 1

Caution: cerita ini agak panjang, harap siapkan kopi atau kacang~

Nah! Sesuai dengan janji gue di postingan sebelumnya, sekarang gue mau ceritain tentang ospek di kampus kemarin (lebih tepatnya hari Senin-Selasa). Seperti yang kalian tau, gue (akhirnya) kuliah di LPKIA, Bandung. Buat lo yang belom tau LPKIA, cari aja lah di google haha. Gak gak becanda, LPKIA itu dulu kampusnya almarhum kakak gue. Udah pada tau kan cerita tentang almarhum kakak gue (alumni 2007)? Yaudah lah anggep aja udah tau ya, gue males bahasnya.

Langsung aja yuk cerita~ 
Gue mulai masuk kuliah hari Senin tgl 1 Okt. Disuruhnya sih pake baju hitam putih doang. Awalnya gue kira ini kampus nggak ada ospeknya? Wah manteb bener. EH TERNYATA OH TERNYATA SAUDARA SAUDARA. Hari Senin itu masuk cuma buat dikasih tau perlengkapan yang harus dibawa buat ospek (disebutnya MOSWA si lebih tepatnya) hari Selasa-Rabu. Semacam pengarahan gitu. Gubrak. Oiya, waktu itu gue dapet kelompok 14 dengan mentor cowok. Dan, panggilan buat mentor adalah Ayah-Bunda (oke plis jangan ada yang ketawa). Jadi gini, setiap panitia itu punya panggilan masing-masing dan memakai syal beda warna.
Mentor = Ayah-Bunda, syal biru dongker
Seksi Acara = Aunty-Uncle, syal merah marun (kalo gue nggak salah inget)
Tatib = Kapten, syal hijau stabilo (yang bakal banyak gue bahas di postingan ini)
Medis syal putih dan seterusnya lah...
Di hari Senin kita semua para maba juga dikasih yel-yel kayak sapaan, salam tatib, ijin lewat ke kapten dst. OIYA! Hal pertama yang sempet menghambat gue komunikasi sama temen-temen baru gue di Bandung adalah membiasakan diri untuk berbicara dengan AKU-KAMU. Ya, you know lah ya walaupun gue lahir di Bandung, tapi 18 tahun gue tinggal di Jakarta. Kalo kata temen-temen gue, gue itu nyablak dan betawi abis. Lo bisa bayangin kan ibarat anak betawi yang nyangsang di Bandung? Saking frustasinya gue sampe bilang gini ama temen-temen gue "maaf yaa kalo aku suka keceplosan ngomong pake gue-elo, maklum pendatang baru haha". Oke lanjut! Yel-yel yang paling ribet adalah yang berhubungan sama tatib. Tatib itu ibarat....ibarat apa yak? Ya kalo di 42 mah ibarat kamsis gitu lah. Beda nama doang, sama beda tingkat oktaf suara. Kalo kamsis di 42 cuma 3 oktaf, tatib di LPKIA mah 7 oktaf juga kuat gue rasa.

Hari pertama moswa kita disuruh dateng jam 5 tapi nggak boleh turun di depan kampus jadi harus jalan beberapa meter dulu lah dan udah ada kapten memakai syal hijau stabilo yang menunggu (ya, hijau stabilo, itulah kapten jadi jangan salahkan gue kalo setelah moswa jadi trauma sama warna itu). Dengat seperangkat alat sholat alat ospek, gue jalan dengan maba lain dan disuruh baris. Dari sini, mulailah para kapten beraksi (cielah kayak lagunya kotak). Teriakan di sana sini menyerukan kata "NUNDUK SEMUA NUNDUK! NUNDUK UJANG, NYAI. JANGAN ADA YANG LIAT-LIAT!" Ya kira-kira begitulah. Oiya gue belom cerita kalo para maba itu disebut dengan panggilan Ujang-Nyai (oke plis jangan ketawa lagi). Ini sungguh asing buat gue, ibarat biasa dipanggil Abang-Mpo kenapa jadi Ujang-Nyai gitu kan (ah, i miss Jakarta already). Sebenernya pas lagi baris subuh-subuh gitu, gue berniat buat lirik-lirik nama kapten yang lagi marah-marah itu biar bisa gue cantumin di postingan ini, tapi gue gagal. Ya gimana mau liat nama mereka, wong kita disuruh nunduk. Nah, pas udah nyampe kampus, kita baris per kelompok. Disuruh ngeluarin makanan (dengan nama aneh-aneh ituloh) dan yang salah kena hukum. Daaaan sialnya, kenapa wafer superstar sama tango gue nggak ada di tas??? Gue panik setengah mati, asli deh gue udah beli itu tapi kenapa nggak ada. Dengan sangat terpaksa, gue pun ikut kena hukum. Hufft, untungnya banyak yang dihukum jadi nggak malu-malu amat lah ya haha. Singkat cerita para maba lagi dengerin pembicara tentang narkoba lanjut sama sex education di gedung serbaguna gitu. Kelompok gue duduk kedua dari belakang. Itulah alasan yang membuat gue sangat amat amat ngantuk banget. Setelah yg tentang sex education selesai, mc ngasih tau kalau acara akan kita mulai. Dan tiba-tiba BRAK BRAK BRAK *pintu dari semua penjuru terbuka dan terdengar bunyi sirine* diiringi dengan kedatangan semua kapten yang teriak-teriak. Gue yang saat itu lagi ngantuk berats, celingukan beberapa detik, mencoba mencerna apa yang diteriaki oleh para kapten. Karna jujur ya, entah kaptennya yang teriak kekencengan atau kuping gue yang budeg apa gimana tapi emang gue ga jelas tu kapten ngomong apaan. Eh taunya ternyata kapten-kapten itu teriak gini "NUNDUK SEMUA NUNDUK, TEMPELIN JIDAT KE TEMENNYA". Itu yang namanya bangku kita tarik tarik ke depan sampe susunannya acakadut cuma buat nempelin jidat ke orang yang di depan kita. Asli, hampir jantungan gue. Dari yang ngantuk jadi langsung melek gitu. Kampret emang! Kekacauan itu berlangsung sekitar 5 menitan lah. Emang bener-bener cuma buat ngagetin doang hufft -_-

Ada hal yang bikin males kalo ketemu kapten, apa hayo? Yap, harus salam tatib atau izin lewat. Bukan karena gue takut atau apa tapi lebih karena gue nggak apal gerakan salam tatib sih huahaha. Gue selalu ketemu kapten pas mau sholat (buset mau sholat aja mesti joget-joget dulu). Ya begitulah nasib maba. Hari pertama selesai jam 5 lewat tapi eh tapi kita belum dikasih tau barang-barang yang harus dibawa buat hari kedua. Dan asal lo tau....mereka ngasih taunya itu lewat facebook dan twitter jam 7 malam. Damn! Terus gue harus belanja malem-malem gitu? Ah sungguh terlalu. Yasudahlah terima nasib. Hari udah mulai gelap, gue minta jemput tapi ujan dan gue disuruh naik angkot sendiri. Oke, tapi ujannya makin gede akhirnya gue neduh dulu. Gue mulai kebingungan. Satu hal yang gue takutin, gue takut nyasar bro! Ini bukan wilayah gue dan udah malem pula. Hah, gue tau sih naik angkotnya tapi tetep aja takut kelewatan turunnya soalnya ini udah gelap. Kalo ditinggal ditengah Jakarta jam 10 malem sih gue fine-fine aja, kampung gue~ But it's not Jakarta, dude! Akhirnya dengan kenekatan gue selamat sampai rumah. 

Mau tau kisah gue di hari kedua moswa? Akan lebih banyak bahasan tentang kapten dan panitia lainnya. Sssst...gue bakal kasih foto-foto gue bareng kapten pas di akhir acara moswa loh. Penasaran kan kayak apa tampang-tampang kapten yang tadi gue bahas? Tunggu postingan selanjutnya!!

Big Hug,
Sarahsariz

Move Move

HELLOOOOOOO! *screamed*

It's a long loooooong day i have no write here. So sorry for this.
Mungkin sebagian dari lo bertanya kemana aja, Sar? Ngapain aja, Sar? Blog lo udah penuh sama laba-laba tuh! Haha iya gue emang udah sebulan lebih menghilang dan nggak ada kabar di blog ini. Sekarang di sini gue mau ngejelasin semuanya. Iya, gue mau cerita. *siapin kacang sama kopi ya*

Jadi, udah hampir sebulan lebih gue meninggalkan Jakarta. Ibu kota tercinta, tempat di mana gue dibesarkan *mulai lebay*. Gue pindah ke Bandung. Ngapain, Sar? Di sini gue bukan mau nge-gaul atau apa plis jangan mikir yang aneh-aneh. Gue pindah ke Bandung buat kuliah. Jadinya lo kuliah dimana, Sar? Yap, setelah gue gagal terus-menerus dan hampir frustasi akhirnya gue memutuskan untuk kuliah di salah satu universitas swasta di Bandung eh ralat-ralat, bukan universitas tapi politeknik. Namanya LPKIA. Kemaren gue baru aja selesai MOSWA (Masa Orientasi Mahasiswa) eh bener nggak ya tuh arti singkatannya haha. Banyak yang mau gue ceritain selama ospek kemarin. Tunggu postingan berikutnya ya!

Tambahan:
Foto gue dan my best sebelum berangkat ke Bandung, aish~